Naik pesawat jarak jauh dengan anak batita (Long Haul flight with Toddler)

Sekarang saya mau coba sharing pengalaman mengenai traveling a long haul flight, with a toddler, alone!.
Choooy, ga mau bohong, itu cuapeeeekkk buaanget. Tapi, pasti bisa!!. Saya kemaren itu perjalanan Jakarta – Oslo, dengan transit di Amsterdam, total sekitar 19 jam lah. Berat karena kudu gendong Quba di kalemi ( kalo ga, menurut saya bakal lebih cape karena harus ngejar ke sana-sini), gembol backpack yang isi penuh amunisi, bawa trunki si Quba yang isinya mainan beserta baju ganti, ditambah nenteng jaket karena udah ga cukup lagi dimasukkin di mana-mana 😭😭😭.

image

Kira-kira bawaan saya seperti ini, ditambah trunki yaa

Pokoknya kalau udah niat mau pergi jauh sendiri sama anak kecil, mental harus disiapin. Saat di bandara Soekarno-Hatta, saya harus antri check in garuda, saya menyesalkan sih kenapa ga ada line khusus untuk ibu-ibu yang membawa anak sendirian seperti saya, beda sekali dengan di Schiphol atau airport lain di luar negri, mereka sangat peduli dan beberapa kali saya didahulukan (dan saya senang banget karena aduh bawaan saya emang super bueraaaatttt). Di dalam pesawat garuda, saya sangat terbantu oleh pramugarinya (kalau tidak salah namanya Sesil, mba Sesil makasih yaa! πŸ˜€ ). Sedari awal duduk, saya sudah bilang ke penumpang di samping saya, maaf kalau misal nanti Quba nangis atau rewel. Si bule ganteng itu cuma senyum dan bilang, ” it’s fine, no problem at all”.. Dan kegantengan si bule mendadak bertambah 2780% 😍. Selama perjalanan kurang lebih 14 jam ini, Quba ga rewel sama sekali, ada nangis tapi ini karena mimpi sih, saya gendong sebentar, kasih nen, sudah tidur lagi. Quba bangun saat masih 5 jam lagi untuk sampai di Amsterdam, wakwaw banget yekan. Tapi ga kerasa sih (bohong πŸ™„), saya pakai waktu itu untuk..

  1. Quba makan dan minum susu
  2. Β Jalan-jalan, quba senang banget jalan-jalan di gang pesawat, sampai muter-muter entah berapa kali. Lakuin aja deh kalo anak minta kayak gini, ga merugikan dan orang lain maklum banget kok.
  3. Main di in-flight entertainment.
  4. Main-main sendiri di kursi dan di bawah kursi.
  5. Nenen dan nenen, hahaha.
image

Bassinet di Garuda

Ketika mau landing, Quba tidur lagi. Jadi masih amaaaaan, terkendali, lancar jayaaa.

Pas sampe di Amsterdam, saya diliatin banyak orang, kayaknya pada heran emak-emak ini badan kecil bawaan segambreng hahahaha. Dan ya, airport Schiphol itu besar buanget, jalan menuju gate tempat pesawat ke Oslo itu jauuuuuhhhh sekaliii. Tapi, airport staffs di sana sangat membantu. Saat saya harus X-ray check itu, Quba digendong dulu diajak main sama mereka, mereka juga bilang
“Take your time”
Untuk saya karena barang di badan buanyak dan butuh waktu untuk melepas serta memasang kembali. Oya, ga hanya staff bandara saja yang super helpful, penumpang-penumpang bule itu sangat baik menurut saya. Beberapa kali saya dibantu atau ditanya apakah butuh bantuan, dan mereka sangat tulus. Di Schiphol, saya harus stempel passport dulu, antrinya puanjaaaaang buanget. Saya takut salah, akhirnya memberanikan diri nanya ke petugas, eh ternyata disuruh langsung ke jalur khusus lah. Jadi saya ga perlu ngantri panjang. Betapa mereka memudahkan ibu yang membawa anak yah. Kemudian jalan lagi jauuuuuhhhh ke gate 5 πŸ˜‚ diliatin lagi, tapi, bodo amat πŸ˜‚.

Saat akhirnya kami dipanggil untuk naik pesawat KLM menuju oslo (FINALLY!), saya seneng buanget, hahaha!. Penumpang dengan anak kecil didahulukan masuk pesawat, daaaan, pramugarinya ga se-helpful garuda. Saya ga dibantu sama sekali untuk menaikkan barang di cabin, tapi yaudah lah ya naikin sendiri aja. Quba lagi – lagi tidur saat take off dan baru bangun saat landing, aku bahagia πŸ˜‚. Ketika mau turun, saya sudah mikir untuk turun paling belakangan, karena barang saya banyak dan repot harus gendong quba. Ternyata, masih ada beberapa penumpang di belakang, dan ketika saya bilang untuk jalan duluan, mereka langsung bilang kalau saya aja dulu, mereka nunggu, aduh gustiiii, saya terharu banget, alhamdulillah bantuan dari Allah turun melalui orang-orang baik.

Sebenernya, saya deg-degan karena harus ambil koper kan. Koper saya itu beraaat banget. Tapiiii, coba tebaaak, iyaaaak!, dibantuin lagi dooong. Pas saya bilang, makasih banyak sama orang-orang itu, ada yang bales dengan
That’s the best I can do, take care πŸ™‚
Aku kembali terharuuu, kenapa ya udah jadi emak-emak cepet banget terharunya πŸ˜‚.
Di pintu keluar, eh udah ada Isa yang nunggu, dan ada anak yang kelaperan, kemudian langsung makan deeeh. Di Oslo kami harus menginap 1 malam untuk besoknya terbang ke kota suami kuliah, Trondheim. Udara dingin banget, pake angin pula, Quba yang awalnya kekeuh ga mau pakai jaket, akhirnya takluk juga pake jaket, kupluk, syal, dan sarung tangan, hahahaa emang enak!.

image

Ketemu Ayah, tapi lapaaarrr

Nah, berikut review singkat saya tentang tips saat long flight sama anak..

  1. Baju ganti anak dan kita, wajib ya, ga pernah tau loh akan gimana nanti.
  2. Makanan anak dan susu, terutama yang masih dibawah 2 taun, karena itungannya infant, dapet makanannya itu makanan bayi, Quba yang udah 21 bulan sih ga akan mau.
  3. Bawa 1 buku dan 1 mainan saja, karena saya bawa kebanyakan, menuh-menuhin tempat, nyesel dwehhh
  4. Dari jauh hari, please reserve seat paling depan, terserah mau pake bassinet atau ga, tapi kalau paling depan itu anak bisa main-main di bawah, enak lah.
  5. Jangan males ajak jalan-jalan anak di pesawat, they love it. Iya sih cape yeh, tapi yaudah sih sebentar koook.
  6. Kita harus makan ya, HARUS. Iya saya capslock, karena pasti banyak yang bilang bahwa repot, ga sempet makan. Noooo, harus makan karena kita bakal cape banget, isi tenaga sebanyak mungkin.
  7. Jangan malu untuk bertanya, kadang kita ga tau bahwa ada line khusus yang ga antri kalau ga nanya.
  8. Jangan malu untuk minta tolong, iya mereka ada yang akan nolong secara sukarela, tapi mending kita deh yang minta tolong yah..

Postingan saya sambung nanti ya, mengenai tempat tinggal saya di Trondheim, Norway.
Ciaaoooo..

Iklan

Wishing upon a star :)

H-3 menjelang keberangkatan nyusul suami ke Norway. Perasaan saya? Campur aduk hahaha. Kalau melihat ibu saya sedih hampir nangis karena saya mau pergi sih udah agak biasa ( hampir setiap hari πŸ˜‚πŸ˜… ), tapi tadi pagi, bapak saya tiba-tiba memandang lurus ke bawah, sambil bilang

Lama-lama berat juga asti mau pergi. Jauh, susah untuk ketemu.

Kemudian saya hampir nangis 😒. Jarang saya ngeliat bapak seperti itu. Yah saya sama bapak itu emang ga selalu akur, seringan berantemnya malah. Tapi, ya begini nih, sayang juga kan.
Mau pergi jauh dan lama gini, bikin kita merenungi ternyata nyaman sekali tinggal dekat keluarga ya. Tapi, terlalu nyaman juga no good for us, kan?. Bismillah, saya dan keluarga kecil saya mau memulai hidup mandiri, doakan yaa πŸ™‚

Oya, saya juga mau bilang, be careful what you wished for because you just might get it. Ini serius loh, saya coba kasih liat ya apa aja ucapan saya yang ternyata jadi kenyataan..

  1. Saya pernah silly thinking bahwa sepertinya enak ya punya pacar atau suami yang punya nama keluarga di belakang namanya. Saya pingin banget punya nama belakang bapak saya atau kakek saya, tapi ga ada, hahahaa. Ga taunya? Saya dapet loh suami yang punya nama belakang keluarga πŸ˜‚ yang kemudian nurun ke anak saya.
  2. Saya pernah juga lihat nama sebuah perusahaan yang menurut saya keren (hahaha see? Silly!.) kemudian saya mikir, enak juga ya bisa kerja di perusahaan internasional gitu, keren. Know what? Saya sempat bekerja di perusahaan tersebut! Hahahaha.
  3. Saya pernah mikir, tinggal di luar negri itu enak banget, ga kepanasan kyk di sini. Ini pemikiran saya waktu poni andalan jaman kuliah lepek akibat pake helm saat naik motor di siang bolong. Hahahaa!. Dan sekarang? Saya insya Allah akan tinggal di luar negri, datang pada saat winter.
  4. Waktu Quba awal MPAsi, dia ga mau makan sama sekali (serius), setiap hari kerjaan saya nangis karena sedih kenapa kok anak saya ga mau makan. Berdoa setiap hari biar Quba ga susah makan. Langsung dikabulkan? Ga dong. Sampe saya pernah sediiiihhh banget kenapa doa saya ga dikabulkan. Tau ga?, tau-tau di umur 1 tahun 5 bulan, dengan mudahnya Quba saya kasih makan, dia minta makan sendiri juga loh.
  5. Saya tambahin ya ini pengalaman suami. Dari jaman baru lulus s1, suami selalu pingin kuliah s2 di Norway. Berdoa saat umroh tahun 2011 di depan ka’bah dengan sangat spesifik, ingin kuliah di Norway. 5 tahun kemudian, Alhamdulillah dia diterima di NTNU untuk nerusin s2-nya.

Jadi, kalau kamu punya keinginan, jangan cepet-cepet sedih jika belum dikabulkan, Allah pasti denger doa dan keinginan kita, tapi Allah sortir dulu apakah itu baik untuk kita atau ga. Jika baik, apakah bagus kalau langsung dikabulkan, atau mempersiapkan kita dulu beberapa lama biar pas dikabulkan, kita menjadi pribadi yang lebih baik.

Selalu ingat dan ulang kalimat ini di hati kalian,

Ketentuan Allah pasti yang terbaik untuk kita.

Have a good weekend, everyone! πŸ™‚

Sakit ga sih pasang IUD ?

Yuhuuuu!

Sekarang saya mau cerita tentang pengalaman saat pasang IUD atau KB spiral, yang mana banyak ibu-ibu merasa takut sakit (saya sih jujur lebih ke males diobok-obok lagi setelah lahiran kemarin 😩 ) saat pasang alat kontrasepsi ini.

Apa itu IUD ?

adalah alat kecil terdiri dari bahan plastik yang lentur yang dimasukkan ke dalam rongga rahim, yang harus diganti jika sudah digunakan selama periode tertentu. IUD merupakan cara kontrasepsi jangka panjang. Nama populernya adalah spiral. (Source : https://ilmukeperawatan.wordpress.com/2008/10/16/iud-intra-uterine-device-atau-alat-kontrasepsi-dalam-rahim-akdr/ )

Tingkat “keamanan” nya 92% – 94% yah, jadi masih lebih aman kondom sih sebenernya. Tapi kan kondom menghasilkan limbah ya hahaha alasan.

Nah, kata teman-teman, pasang IUD ini lebih baik pada saat haid atau menjelang selesai haid. Saya memilih saat menjelang selesai, lebih karena saya geli aja kalo ngebayangin darah haid nanti berceceran, ewh!. Kenapa akhirnya memberanikan diri? Hahaa, karena suami sedang melanjutkan sekolah, kasian kalau direpotkan dengan kehamilan saya misal ga pasang KB. Kedua, kami ingin punya rumah sendiri dulu nanti jika berencana punya anak ke dua, supaya anak kami benar-benar didikan kami berdua, ga ada turut campur dari orang lain (re : orang tua).

Saya memilih memasang IUD ini di Dokter Tagor Sidabutar, di RSIA Tambak. Dokter yang sama yang membantu saya melahirkan Quba. Jujur nih ya, pas disuruh tiduran dan kaki dicangklongin di atas alat itu tuh, tau yah? Hahaha, saya deg-degan parah!. Saya ga mau liat alat-alat apa yang digunakan, pokoknya mau terima jadi aja hahaha.

Dokter bilang,
Relax ya, jangan tegang nanti malah sakit.

Oke saya coba relax. Saat alat (yang katanya cocor bebek) itu dipasang, saya ga ngerasa sakit sih, tapi kemudian dokter ngomong gini..

Waduh, kok mulut rahimnya ga keliatan yaaah, kamu normal kan ya lahirannya kemarin? Ah yang caesar aja saya keliatan kok ah. Alatnya kurang besar niiii

Jengjeeeeng! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Akhirnya, setelah berapa menit ya kira-kira, 15 menit deh, terpasang juga si IUD. Sakit? Ga sih ya menurut saya. Jadi, mari kita bahas side effect..

Berbeda-beda sih ya efek setelah pemasangan IUD ini, tapi kalo di saya :
1. Keluar darah seperti menstruasi, dan sakit pinggang seperti hari pertama menstruasi. Keluar darah ini terjadi selama 7 hari kira-kira. Kalau si sakit pinggang hanya 1 hari saja.
2. Flek dan keputihan, 7 hari setelah keluar darah seperti menstruasi.
3. Nyeri pada perut bawah. Ga mengganggu sih, tapi ga enak aja. Nah, flek + keputihan + nyeri perut bawah, berhenti secara bersamaan loh, hebat yah! Hahaha

Setelah itu, semua aktifitas normal-normal aja. Oiya, total biaya yang saya keluarkan adalah 803.000 rupiah. Dengan perincian

Biaya dokter -> Rp 150.000
Biaya IUD -> Rp 400.000
Sisanya itu biaya obat dan administrasi.

Jadi, jangan takut pasang IUD yaaah! 😁

Karena Semua Perempuan itu Hebat

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang rela bangun dini hari, memompa ASI sekaligus siapkan sarapan pagi. Lalu saat matahari sedikit meninggi, mereka melangkahkan kaki untuk pergi. Berkontribusi lewat kerja kerja yang menggerakkan perekonomian negeri ini..

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang memutuskan tidak bekerja, lalu menghabiskan hari harinya bersama anak dan pekerjaan rumah tangga. Dengan sederet potensi dan prestasinya di masa lalu, cukup baginya ditukar dengan tawa dan pelukan dari para makhluk kecil di tengah tumpukan baju, kompor menyala, serta sudut sudut rumah yang belum tersapu..

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang tidak putus mengejar ilmu. Melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi agar kelak anak paham bahwa tak ada yang lebih menundukkan hati dibandingkan mengetahui betapa kerdilnya ilmu yang kita miliki.

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang bersetia melayani suami dengan sebaik baiknya. Bukan tentang rendahnya peran, tetapi bagi mereka menjaga pandangan suami adalah hal yang sungguh menyenangkan. Perempuan semacam ini sungguh mengajarkan keikhlasan. Menjadikan rumah sebagai syurga sebelum syurga sebenarnya yang dicita citakan..

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang berani bangkit melawan, ketika suami tak henti main tangan. Meski dipenuhi ketakutan, ia paham betul ada ketentraman jiwa anak yang mesti diselamatkan. Malam malamnya mungkin dipenuhi pikiran, bagaimana hidup ke depan. Tapi ia tahu. Ia yakin. Pada Allah-lah sebaik baik penjagaan..

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang berusaha bergerak maju, setelah pernikahannya dihancurkan oleh pengkhianatan. Tak perlu baginya sibuk berkutat dengan aib mantan, atau sampai sibuk menyindir bersahutan. Karna apapun itu, tak akan mengubah keadaan. Karna diantara dirinya dan sang mantan, ada anak kecil yang berhak atas kebahagiaan..

Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang dulu tersakiti masa kecilnya. Mungkin omelan, sering juga sabetan. Atau perkataan buruk dari Ayah Ibu yang hingga kini di kepalanya tak henti bersahutan. Tapi baginya, cukup semua sakit itu berhenti padanya. Ia punya sejuta alasan untuk marah, tapi memilih memaafkan. Karena anak anaknya, berhak mendapatkan sosok ibu dengan versi terbaik dari dirinya..

Sungguh, Aku melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang bersungguh sungguh pada apa yang dikerjakan. Ia sibuk memperbaiki diri, juga kualitas dengan keluarga dan lingkungannya sendiri.

Tak ada waktu baginya untuk mencemooh apalagi nyinyir pada pilihan hidup orang lain. Karena ia tahu, setiap orang punya perjuangannya sendiri, yang mungkin tidak ia pahami.

Aku sungguh melihat perempuan-perempuan pejuang,

Pada mereka yang menyibukkan diri pada kebaikan. Pada mereka yang terus menata ikhlas pada peran yang saat ini dimainkan.

Ia bahagia dengan apa yang dipilihnya, sehingga tak pernah butuh merendahkan peran orang lain, hanya untuk membuat dirinya terlihat berharga..

Perempuan perempuan semacam ini yang akhirnya membuat saya paham, mengapa pada mereka syurga itu diletakkan..

By : Jayaning Hartami. Rabu, 30.11.2016

image

All women are wonderwomen!

 

Membawa keluarga ke Norway : Mengurus visa Family Reunification (Part 2)

Haloooo

Lupa loh ga posting kelanjutan si visa. Alhamdulillah visa family saya dan Quba cepet banget jadinya, cuma kurang lebih 12 hari kerja sudah bisa diambil di vfs dan dapetnya 6 bulan juga. Saat saya tanya ke embassy Norway, mereka juga mengakui bahwa ini merupakan aplikasi visa family reunification tercepat dalam sejarah (horeee!), hahaa. Alhamdulillah, rasa syukur ga henti-henti saya ucapkan.
Saya masukkan berkas visa pada tanggal 14 September 2016 (bisa saya lihat dari notifikasi vfs via sms). Kemudian tanggal 2 Oktober 2016, saya dapat email dari UDI bahwa visa saya granted. Ingat sekali deh, saat itu saya sedang nyetir mobil menuju pasar modern BSD buat beli serabi, hahaa. Saya buka email, ga ngeh sih itu dari UDI, email yang saya terima kan biasanya iklan diskon, hahaa. Saya sampai baca 2 kali loh, saking ga percaya. Langsung saya girang banget, alhamdulillah udah bisa nentuin kapan beli tiket pesawat πŸ˜€

Tanggal 4 Oktober 2016, saya ke VFS untuk ambil passport. Saya tanya sih sama petugasnya, kenapa ya bisa cepat sekali. Petugasnya bilang, kemarin saat aplikasi saya dimasukkan ke embassy, bersamaan dengan salah satu staff embassy bagian imigrasi yang mau berangkat ke Norway untuk pelatihan. Jadi, nampaknya berkas saya dibawa manual sama staff tersebut, mempersingkat jarak pengiriman via pos kan.

Pulang dari vfs saya cerita sama Isa tentang hal tersebut, kata Isa, itu berkah tidak menunda-nunda sesuatu. Coba misal saya menunda untuk kasih berkas, belum tentu bisa granted secepat itu πŸ™‚
Tapi saya dan Isa juga percaya, kekuatan doa pasti punya andil besar di sini.

Jadi, sampai jumpa di Trondheim ya πŸ˜€

Eh packing dulu ding 😁

Menghadapi Anak Susah Makan

Kali ini, saya mau membahas tentang anak yang SUSAH BANGET makan dan cara saya mengatasinya. Jadi, kita semua tau ya, anak mulai makan umur 6 bulan, namanya MPAsi, makanan pendamping ASI. Seneng dong kita sebagai ibu, mempersiapkan segala sesuatunya, beli alat makan, beli food grinder (yang padahal pake saringan biasa juga bisa, hahaha), beli celemek (yang kebanyakan cuma ditarik trus ga dipake lagi, hahahaha), beli kursi makan (yang akhirnya ga dipake juga, ahahahah. Tsurhat πŸ™ƒ
Ngebayangin anak makan pertama kali sih aduuuuhh, lucu ya kayaknya, ngecap-ngecap, lama-lama lahap. Taaapiii, kenyataan seringkali tidak sesuai harapan masbro mbaksis!. Anak saya susah mangap saaammmpeee dengan usia 9 bulan. Beneran, saya ga bohong. Aduh, setiap jam makan menjadi hal yang bikin saya dan ibu saya (masih numpang sama ortu nih) stress luar biasa. Anaknya mingkem, ga mau buka mulut. Berat cuma naik 100gram tiap ke dokter, sedih sekali. Di saat temen-temen saya posting foto bahwa anaknya makannya habis, saya di kamar nangis, ngadu ke suami kalo Quba susah makan. Sedih saya, merasa gagal. Segala cara yang ada di internet sudah saya coba, sampe diajak jalan-jalan juga sudah, diajak ini itu anu, semua you named it, saya sudah khatam. Ga mangap mulutnya.
Akhirnya, di usia 9 bulan, Quba harus menjalani operasi, yang mengharuskan dia puasa lamaaaaaa sekali. Mungkin dia baru merasakan lapar ya, setelah boleh makan, saya suapin bubur. Baru kali itu saya lihat Quba mau mangap inisiatif, terharu bukan main. Setelah itu, walaupun ga banyak, Quba mulai mau makan. Tapi ya dia seperti punya ritme, seminggu lancar, 2 minggu berikutnya susah. Gitu aja terus.
Karena sulit makan, Quba jadi mudah terkena penyakit. No, saya bukannya ga ngasih suplemen, selalu saya kasih minyak ikan. Tapi ya itu, tetep sakit. Dan kalau sudah sakit, beratnya turun drastisssss. 500 gram sampai 1 kilo. Nangis lagi deh saya. Senangnya kalau ke dokter, dokternya Quba selalu bilang ga apa-apa, asal anak lincah tidak kuyu, semua ga apa-apa.
Semuaaaaa cara kembali saya coba, masak makanan enak, sambil main, sambil ini itu anu, ga bisa. Quba menurut saya termasuk anak cerdas (deeuuhh, ngebanggain sendiri, hahaa), kenapa? Ga seperti anak lain yang bisa dikibulin pake tontonan atau mainan trus langsung bisa disuapin, Quba ga gitu. Dia bisa bagi konsentrasinya hahaha, coba aja sendiri ngibulin Quba, ga bakal bisa.

Dan seperti yang dokternya Quba bilang, akan ada saatnya anak mau makan sendiri. Bener dong!. Di usia sekitar 16 atau 17 bulanan, Quba sudah sangat gampang dikasih makan. Minta makannya kalau lapar, nunjuk yang dia mau, sudah sangat udah disuapin (iya saya ga coba BLW karena saya makin stres, dia ninggalin makanannya gitu aja πŸ˜…). Alhamdulillah walaupun saya belum nimbang, tapi dari baju dan berat saat saya gendong sih, kayaknya Quba nambah ni beratnya.

Jadi, buat ibu-ibu yang anaknya susah makan seperti Quba dulu, jangan putus asa. Coba segala cara. Quba dulu ga mau susu formula jadi ibunya makin stress hahaha. Dan sabar, sabar memang susah, tapi harus. Karena saya yakin, suatu saat, mungkin lebih lama dari Quba, tapi anak kalian pasti akan mau makan dengan mudah. Akan merasa lapar. Yakin.
Usaha dan banyak berdoa sama Allah. Anak kita pasti tumbuh sehat dan baik. Percaya bahwa Allah yang ngejaga.
Vitamin sih kasih aja, saya sampai sekarang masih minumin curcuma plus, jaga-jaga aja sih.
Semangat ya ibu-ibu. Ingat, kalian ga sendiri, saya pernah mengalami, mungkin ibu lain juga pernah mengalami. Semangat. Cari dukungan ke suami atau orang tua.
Tutup telinga dari segala omongan ga enak orang lain. Anak kurus bukan berarti tidak sehat, anak gemuk bukan berarti sehat.

Our Children are doing fine, bu. πŸ™‚

Membawa keluarga ke Norway : Mengurus Visa Family Reunification

Haloo

Alhamdulillah Isa sudah berangkat ke Norway 9 Agustus 2016 kemarin. Gw dan Quba?, di Indonesia dulu karena visa kami bukan visa biasa, jadi harus tunggu surat-surat dari NTNU (universitas tempas isa sekolah) dan dari beberapa instansi di sana untuk melengkapi dokumen pengajuan aplikasi visa kami. Emang visanya apa sih?, Namanya Family Reunification visa. Visa ini ditujukan bagi keluarga yang ingin menyusul pasangan atau orang tuanya yang bekerja/sekolah di Norwegia. It requires A bunch of documents, literally a lot. Selain banyak, dokumen yang kita miliki juga harus dilegalisasi oleh instansi-instansi pemerintahan, contoh, KUA, Imigrasi, Notaris, Kemenag, Kemenkumham, dan Kemenlu. Banyak ya πŸ˜… memang! Dan sedikit njelimet. Makanya gw tulis ini untuk memudahkan kalian yang ingin menyusul pasangan ke Norwegia ya!.

Apa saja yang dibutuhkan?

1. Fotocopy berwarna Kartu Keluarga dan TRANSLATE bahasa inggrisnya (kalau saya pakai jasa HTS Penerjemah, silahkan google). Keduanya silahkan legalisir ke Notaris (jangan lupa minta kertas spesimen tanda tangan ke Kemenkumham dulu), kemudian bawa hasil legalisir Notaris dan kertas spesimen tanda tangan ke KEMENKUMHAM. Setelah 3 hari kerja, bawa hasil legalisirnya ke KEMENLU.
2. Fotocopy berwarna AKTA LAHIR dan TRANSLATE bahasa inggrisnya (tidak usah translate jika sudah dwi bahasa). Keduanya silahkan legalisir ke Notaris (jangan lupa minta kertas spesimen tanda tangan ke Kemenkumham dulu), kemudian bawa hasil legalisir Notaris dan kertas spesimen tanda tangan ke KEMENKUMHAM. Setelah 3 hari kerja, bawa hasil legalisirnya ke KEMENLU.
3. Fotocopy berwarna Akta / Buku Nikah. Scan semua ya, dari depan sampai belakang (iya, bakal mabok ngescan pokoknya). Bawa ke KUA, setelah itu ke KEMENAG (kua dan kemenag bisa ditunggu). Kemudian ke KEMENKUMHAM lanjut ke KEMENLU.
4. Fotocopy berwarna passport (lembar yang sudah terisi). Lalu legalisir ke Notaris atau Imigrasi tempat penerbitan(jangan lupa minta kertas spesimen tanda tangan ke Kemenkumham dulu), kemudian bawa hasil legalisir dan kertas spesimen tanda tangan ke KEMENKUMHAM. Setelah 3 hari kerja, bawa hasil legalisirnya ke KEMENLU.
5. Cover Letter yang bisa diprint setelah mengisi form aplikasi di udi.no yang sudah ditanda tangani dan diisi.
6. Bukti finansial dari sponsor, bisa dari badan pemberi beasiswa atau pribadi (surat bank).
7. Pernyataan tidak pernah menerima tunjangan dari NAV (dibuat oleh suami di sana).
8. Residence card suami (ukuran A4, semua dokumen diperbesar seukuran A4 ya!).
9. Surat bukti kontrak atau waiting list family flat dari SIT.
10. Surat pernyataan dari kantor / universitas yang menyatakan bahwa suami dapat membawa keluarga ke Norway.
11. Surat pernyataan dari suami bahwa ia bersekolah di NTNU dan akan membawa keluarga (disertakan nama kita dan anak jika punya).
12. Payment Receipt visa, waktu saya kemarin membayar sekitar, 5400 NOK atau 9jutaan. Mahal yah hiks
13. Fotocopy berwarna passport suami yang sudah ada visa Norway.
14. Foto terbaru ukuran passport dengan background putih.

Kalau membawa anak, semua dokumen di atas ditambah dengan :
1. Fotocopy berwarna AKTA LAHIR anak dan TRANSLATE bahasa inggrisnya (tidak usah translate jika sudah dwi bahasa). Keduanya silahkan legalisir ke Notaris (jangan lupa minta kertas spesimen tanda tangan ke Kemenkumham dulu), kemudian bawa hasil legalisir Notaris dan kertas spesimen tanda tangan ke KEMENKUMHAM. Setelah 3 hari kerja, bawa hasil legalisirnya ke KEMENLU.
2. Fotocopy berwarna passport anak (lembar yang sudah terisi). Lalu legalisir ke Notaris atau Imigrasi tempat penerbitan(jangan lupa minta kertas spesimen tanda tangan ke Kemenkumham dulu), kemudian bawa hasil legalisir dan kertas spesimen tanda tangan ke KEMENKUMHAM. Setelah 3 hari kerja, bawa hasil legalisirnya ke KEMENLU.
3. Cover Letter yang bisa diprint setelah mengisi form aplikasi di udi.no yang sudah ditanda tangani KEDUA ORANG TUA dan diisi. Jadi kirim dulu ke suami, biar ditanda tangani kemudian minta suami scan dan kirim ke kita.
4.Β Foto anak terbaru ukuran passport dengan background putih.

5. Tenaang, anak under 16 y.o free of charge (fiuh!).

Setelah semua selesai dilegalisir, jangan lupa masing-masing difotocopy, TIDAK BOLEH BOLAK-BALIK. Karena tanda legalisir itu adanya di belakang, jadi ga boleh ya fc bolak balik, harus di lembar tersendiri.
Kumpulkan dengan rapih, masing-masing dibagi ya, per amplop. Kemudian bawa ke VFS, untuk Norway tidak perlu appointment (karena ga ada juga petunjuk untuk appointment sih). Dan setelah memasukkan dokumen, membayar 220.000 rupiah per aplikasi, nanti akan dapat sms dan email notifikasi.

Setelahnya? Berserah dan berdoa pada Allah, insya Allah kita bisa berkumpul sama suami di Norway. Saya juga masih ketar ketir nih. Semoga saya dan Quba diapprove visanya, Aamiin!.

Semangat ya, jalannya memang melelahkan, terutama bagian legalisir di kemenkumham, tapi insya Allah worth all the sweats, bisa bareng sama suami menjelajah negeri Viking πŸ™‚